21, Oktober 2020

Berita Terkini

Bersama Membangun Bangsa-Kritis, Faktual dan Independen

Firli Bahuri Kurang Suka KPK Sering Lakukan OTT, Ini Alasannya

1 min read

JAKARTABERITATERKINI.co.id – Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) periode 2019-2023, Firli Bahuri mengaku bahwa selama ini Operasi Tangkap Tangan (OTT) hanya menang populer.

Pasalnya kata dia, KPK baru berkoordinasi dengan lembaga penegak hukum lainnya jika sudah selesai melakukan OTT.

“KPK tidak boleh kerja sendiri. OTT itu sendiri. Setelah lakukan eksekusi, baru koordinasi menghubungi Kapolda, kejaksaan,” terang dia dalam Program Opsi 2 Sisi di Metro TV, Senin (09/12/2019).

Baca Juga :  Sikap Masyarakat Sipil Atas Tewasnya Dua Petani Lahat

Dia mengaku jika selama ini kegiatan OTT yang dilakukan KPK kurang signifikan dalam mengembalikan aset negara.

Ia mencontohkan pada 2018 saat OTT paling banyak dilakukan. Terdapat 123 kali OTT dengan jumlah tersangka 423 orang.

“OTT banyak pada Pasal 5 tentang penyuapan. Tapi aset yang diselamatkan tidak besar,” tambah dia.

Padahal selain OTT, pendidikan dan kampanye antikorupsi juga penting dalam melakukan pencegahan korupsi.

Baca Juga :  TELAN 13,5 M GEDUNG PERPUSTAKAAN MOLOR DISELESAIKAN, HUMAS IAIN METRO "WADUH TERKAIT NILAI DENDA SAYA GA PAHAM"

“Lakukan upaya mitigasi supaya tidak ada orang terlibat korupsi. Kita kurangi korupsi,” imbuh dia.

Masih berhubungan dengan mitigasi, Firli juga beranggapan pencegahan harus dilakukan melalui sistem. Artinya, sistem pemerintahan yang lemah atau gagal, sebaiknya segera diperkuat atau diperbaiki.

“Kalau OTT dampaknya cuma tertangkap. Kalau sistem tidak diperbaiki, tetap ada (korupsi) karena sistem tetap terbuka,” terang dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *