22, Oktober 2020

Berita Terkini

Bersama Membangun Bangsa-Kritis, Faktual dan Independen

Klarifikasi Atas Pemberitaan Headline Media Elektronik dan Cetak, Sehubungan Dengan Pembebasan Sdr.Muhamad Nazaruddin.

3 min read

Bandung-Beritaterkini.co.id. Kamis ( 18/6 ). Berkaitan dengan pembebasan Muhammad Nazaruddin pada hari Minggu tanggal 14 Juni 2020 dari Lapas kelas 1 Sukamiskin yang dimuat dalam Pemberitaan dalam beberapa headline media cetak dan elektronik, Kalapas kelas I Sukamiskin Bandung Thurman SM Hutapea, Bc.Ip., S.H., M.Hum., saat ditemui redaksi jarrakposJabar mengatakan bahwa pembebasan yang bersangkutan adalah melalui program CMB sesuai permenkumham RI nomor 3 tahun 2018.

Kalapas Sukamiskin Thurman menyatakan Bahwa benar, pembebasan Muhammad Nazaruddin, SE Bin Latief (Alm) dari Lapas Sukamiskin dilaksanakan pada Hari Minggu Tanggal 14 Juni 2020.

Selanjutnya Kalapas menyampaikan bahwa pembebasan melalui pemotongan waktu hukuman yang bersangkutan adalah melalui Program Cuti Menjelang Bebas sesuai Permenkumham RI Nomor 3 Tahun 2018 tentang Syarat dan Tata Cara Pemberian Remisi, Asimilasi, Cuti Mengunjungi Keluarga, Pembebasan Bersyarat, Cuti Menjelang Bebas, dan Cuti Bersyarat.

Dasar pembebasan Saudara Muhamad Nazaruddin, SE Bin Latief (Alm) dari Lapas Kelas 1 Sukamiskin adalah berdasarkan Keputusan Menkumham RI Nomor: PAS-738.PK.01.04.06 Tahun 2020 tertanggal 10 Juni 2020 Tentang Cuti Menjelang Bebas Narapidana atas nama Saudara Muhamad Nazaruddin, SE Bin Latief (Alm).

Terkait tahapan maupun syarat pemberian Remisi yang diperoleh Saudara Muhamad Nazaruddin, SE Bin Latief (Alm) dinyatakan telah sesuai dengan ketentuan bunyi Pasal 34 A Ayat 1 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 99 Tahun 2012 Tentang
Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 32 Tahun 1999 Tentang Syarat dan Tata Cara Pelaksanaan Hak Warga Binaan Pemasyarakatan.

Baca Juga :  *Mabes Polri Keluarkan TR Mutasi, Dirpolair dan Kapolres Pandeglang Mendapat Promosi Jabatan*

Pemberian Remisi bagi Narapidana yang dipidana karena melakukan tindak pidana terorisme, narkotika dan prekursor narkotika, psikotropika, korupsi, kejahatan terhadap keamanan negara, kejahatan hak asasi manusia yang berat, serta kejahatan transnasional terorganisasi Iainnya, selain harus memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam pasal 34 juga harus memenuhi persyaratan.

a. Bersedia bekerjasama dengan penegak hukum untuk membantu membongkar perkara tindak pidana yang dilakukannya.

b. Telah membayar lunas denda dan uang pengganti sesuai dengan putusan pengadilan untuk Narapidana yang dipidana karena melakukan tindak pidana korupsi.

Bahwa kesediaan untuk bekerjasama sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a harus dinyatakan secara tertulis dan ditetapkan oleh instansi penegak hukum sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Selanjutnya perlu diketahui terkait dengan syarat bersedia bekerjasama dengan penegak hukum, pihak kami telah menerima surat keterangan yang dikeluarkan oleh instansi KPK yaitu:
A. Untuk perkara ke – I (satu) dengan surat nomor: R-2250/55/6/2014 tanggal 9 juni 2014 perihal Surat Keterangan atas nama Muhammad Nazaruddin.
B. Untuk perkara ke — Il (dua) dengan surat nomor : R-2576/55/06/2017 tanggal 21 juni 2017 perihal Permohonan Keterangan Telah Bekerjasama Dengan Penegak Hukum an. Mohammad Nazaruddin (Perkara Il).

Selanjutnya Terkait dengan syarat membayar lunas denda dan uang pengganti, bahwa yang bersangkutan sudah membayar lunas uang denda.
A. Untuk Perkara 1 (satu) Sebesar Rp 300.000.000.- (Tiga Ratus Juta Rupiah) subsider 6 (enam) bulan kurungan dengan bukti Berita Acara Penyerahan Not-nor : BA-06/24.Ek.2a/06/2014 Tanggal 11 Juni 2014.
B. Untuk Perkara 2 (dua) Sebesar Rp 1.000.000.000.- (Satu Milyar Rupiah) subsider 1 (satu) tahun kurungan dengan bukti Berita Acara Penyerahan Nomor : BA-47/26.Ek.2/11/2016 Tanggal 07 November 2016.

Baca Juga :  Komandan Kodiklatal Ikuti Panen Raya Ketahanan Pangan Bersama Kasal Melalui Vicon

Thurman mengatakan telah melakukan tahapan yang ditetapkan sebelum memberikan remisi kepada yang bersangkutan, pihak Ditjenpas telah menyurati lebih awal kepada instansi KPK, dengan nomor surat : PAS-PK.OI .05.06-327 tertanggal 25 Juli 2014 untuk meminta rekomendasi dari KPK dan jawaban yang diberikan oleh pihak KPK kepada Ditjenpas melalui suratnya nomor : R-3057/55/08/2014 tertanggal 11 Agustus 2014 perihal Permintaan Rekomendasi usul pemberian remisi terhadap 1 (satu) orang Narapidana Tindak Pidana korupsi atas nama Muhammad Nazaruddin, SE dengan rekomendasi sebagai berikut.

”tindak Ianjut atas surat keterangan tersebut kami serahkan kepada Direktur Jenderal Pemasyarakatan sebagai pihak yang berwenang/ berkompeten”, ujarnya.

Jadi kesimpulannya Menurut Thurman bahwa Pemberian Cuti Menjelang Bebas berikut Remisi kepada Saudara MUHAMAD NAZARUDDIN, SE BIN LATIEF (ALM) dinyatakan telah sesuai dengan ketentuan-ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku (Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 99 Tahun 2012.

Editor. : IS
Pewarta : Andini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *