24, November 2020

Berita Terkini

Bersama Membangun Bangsa-Kritis, Faktual dan Independen

Rapat Terbatas (melalui Video Conference) mengenai Korporasi Petani dan Nelayan Dalam Mewujudkan Transformasi Ekonomi, 6 Oktober 2020, di Istana Kepresidenan Bogor

3 min read

BOGOR, WWW.BERITATERKINI.CO.ID
Pada 6 Oktober 2020

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Selamat pagi,
Salam sejahtera bagi kita semuanya.

Yang saya hormati Bapak Wakil Presiden,
Bapak-Ibu sekalian yang saya hormati.

Sebetulnya kita sudah sering membicarakan mengenai ini, yaitu mengkorporasikan petani dan nelayan dalam tujuan meningkatkan taraf hidup mereka.

Dan juga sekarang tentu saja dalam mewujudkan transformasi ekonomi.

Saya ingin mengingatkan kita semuanya bahwa di tengah pandemi, sektor pertanian telah menyumbang yang tertinggi terhadap pertumbuhan ekonomi nasional yang dalam posisi mengalami perlambatan.

Di kuartal kedua, sektor pertanian tumbuh positif sebesar 16,24 persen dan pertumbuhan positif di sektor pertanian ini perlu kita jaga momentumnya, sehingga bisa memberikan dampak yang signifikan terhadap peningkatan kesejahteraan petani maupun nelayan.

Sekali lagi, sudah sering saya sampaikan bahwa petani dan nelayan ini perlu didorong untuk berkelompok dalam jumlah yang besar dan berada dalam sebuah korporasi.

Sehingga memiliki economies of scale, sehingga diperoleh skala ekonomi yang efisien yang bisa mempermudah petani dan nelayan dalam mengakses pembiayaan, mengakses informasi, mengakses teknologi, dan meningkatkan efisiensi maupun bisa memperkuat pemasarannya.

Baca Juga :  Polisi Ringkus 5 Pelaku Penyerangan Anggota Brimob di Yahukimo Papua

Pola pikir juga perlu berubah, tidak semata-mata fokus pada on–farm tapi bergerak pada off farm, sisi pascapanen, sisi bisnisnya, yaitu dengan membangun proses bisnis dari produksi sampai ke pasca panen. Saya melihat implementasi model korporasi petani dan nelayan belum berjalan optimal di lapangan.

Memang saya melihat ada kelompok-kelompok tani, kelompok-kelompok nelayan tapi belum terbangun sebuah model bisnis yang memiliki ekosistem yang bisa di-link-an/ disambungkan mungkin dengan BUMN atau mungkin dengan swasta besar.

Karena itu, saya ingin menekankan beberapa hal. Yang pertama, saya minta kita fokus membangun satu atau maksimal dua model bisnis korporasi petani atau korporasi nelayan di sebuah provinsi sampai betul-betul jadi, sehingga ini nanti bisa dijadikan benchmarking, bisa dijadikan contoh, bisa dikopi di provinsi yang lain, dikopi oleh kelompok tani dan kelompok nelayan yang lain.

Karena belajar dari pengalaman, saya yakin akan banyak kelompok tani (dan) kelompok nelayan lainnya mau mengkopi, mau meniru kalau melihat ada contoh korporasi nelayan atau korporasi petani yang dilihat berhasil dan bisa menyejahterakan.

Yang kedua, juga peran BUMN, peran swasta atau BUMD bukan semata-mata sebagai off-taker tapi juga bisa mendampingi mereka; mendampingi korporasi petani, mendampingi koperasi nelayan sampai terbangun sebuah model bisnis yang betul-betul berjalan, ini yang belum.

Baca Juga :  KPK Terus Buru Politikus PDIP Harun Masiku Sampai Tertangkap

Saya sudah perintahkan sebetulnya beberapa tahun yang lalu untuk lihat lada di Malaysia, untuk melihat koperasi sapi di Spanyol. Model-model bisnis yang bagus sebetulnya gampang kita tiru, tapi saya enggak tahu sampai sekarang model tersebut belum bisa kita buat satu atau dua contohnya.

Dibangun ekosistem proses bisnisnya, disambungkan dengan sistem perbankan, disambungkan dengan inovator teknologi, dibenahi manajemennya.

Saya kira kalau ini dilakukan…

Termasuk tentu saja intervensi dalam pengolahan hasil panen; mulai packaging, branding, sampai tentu saja strategi pemasaran.

Yang ketiga, sekali lagi, yang kita perkuat adalah ekosistem bisnisnya yang dilakukan secara terpadu.

Karena itu saya minta kementerian dan lembaga memperkuat ekosistem yang kondusif bagi pengembangan korporasi petani dan korporasi nelayan melalui penyiapan regulasi yang mendukung ke arah itu.

Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan.

Terima kasih.

Redaksi : Aj
Penulis : Boy Arsa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *