1, Desember 2020

Berita Terkini

Bersama Membangun Bangsa-Kritis, Faktual dan Independen

Banyumas Segera Miliki BRT, Wakil Bupati Banyumas Menandatangani MoU Program BTS

2 min read

PURWOKERTO, WWW.BERITATERKINI.CO.ID, Wakil Bupati Banyumas, Drs. H Sadewo Tri Lastiono, menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) atau nota kesepahaman program Buy The Service (BTS) bersama dengan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Republik Indonesia bertempat di Pendopo Sipanji, Rabu, 14 Oktober 2020.

Nota kesepahaman ditandatangani oleh Wakil Bupati Banyumas mewakili Bupati Banyumas, Kabid Angkutan Jalan Dishub Provinsi Jawa Tengah Heri BS Widodo mewakili gubernur Jawa Tengah, dan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi.

Penandatanganan nota kesepahaman dilakukan dalam rangka mengupayakan sinergi pembangunan angkutan perkotaan di wilayah Banyumas.

Dalam sambutannya, Wakil Bupati Banyumas merasa bersyukur atas terwujudnya MoU program ini. Menurutnya, dengan adanya program BTS ini dapat menjadi angin segar bagi operasional angkutan kota di Banyumas yang kondisinya saat ini sedang kembang kempis.

“Saat ini angkutan kota sedang dalam kondisi yang kembang kempis. Minat masyarakat Banyumas dalam menggunakan angkutan umum juga rendah. Saya berharap program ini akan mendorong minat masyarakat untuk menggunakan kendaraan umum,” tutur beliau saat memberikan sambutan.

Baca Juga :  Kabaharkam Polri Jadi Narasumber di Workshop Bersertifikat ICRC dan HFI tentang Pemulasaran Jenazah COVID-19

Selain itu, Wakil Bupati Banyumas juga berharap masyarakat Banyumas akan beralih dari kendaraan pribadi ke kendaraan umum.

Bersama dengan Dirjen Perhubungan Darat, Dishub, organda, dan pihak terkait lainnya, Pemerintah Banyumas berusaha mewujudkan angkutan umum yang nyaman, mudah diakses, serta tidak perlu lama menunggu angkutan datang.

Hal tersebut menurutnya dapat meningkatkan minat masyarakat untuk menggunakan angkutan umum dalam beraktivitas sehari-hari.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat dalam sambutannya menjelaskan mengenai kewajiban Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat untuk meningkatkan pelayanan angkutan umum di wilayah perkotaan.

Pelayanan yang diberikan harus mampu merespon tuntutan masyarakat terkait angkutan umum yang aman dan nyaman untuk digunakan.

Lebih lanjut, Dirjen Perhubungan Darat menjelaskan secara teknis mengenai rencana mendatang yang akan dilakukan terkait pelaksanaan program BTS ini.

“Kami akan menyiapkan anggarannya, kemudian swasta nanti yang akan mengelola. Kami sudah menerapkan sistem seperti ini di lima kota yaitu Bali, Jogja, Solo, Medan, dan Palembang.

Untuk Purwokerto sendiri nanti rencananya akan dibuat enam koridor yang akan ditinjau kembali dalam minggu ini dari segi rute dan realisasinya akan berjalan seperti apa,” tutur Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Budi Setiyadi.

Baca Juga :  Terima Penghargaan Kodim Terbaik, Ini Kata Dandim Lotim

Program Buy The Service (BTS) ini sendiri dirancang untuk mengintervensi pengembangan angkutan umum perkotaan di Indonesia yang selama ini dinilai berjalan cukup lambat.

Program bantuan armada bus yang selama ini sudah diberikan dinilai kurang berhasil, banyak armada bus bantuan yang justru terbengkalai dan tidak beroperasi.

Melalui program BTS akan diberikan subsidi bagi operator dengan fasilitas pendukung bus yang lebih baik. Subsidi juga diberikan untuk membuat calon penumpang tidak mengeluarkan biaya sepeser pun alias gratis.

Penggunaan aplikasi Teman Bus memungkinkan calon penumpang untuk dapat melakukan pengecekan jadwal kedatangan dan keberangkatan bus, serta mengecek lokasi keberadaan bus dan berapa jaraknya dari halte terdekat hanya melalui smartphone miliknya.

Hal ini diharapkan mampu mendukung upaya digitalisasi smart city program yang mendukung cashless society. (Red/Aj)

Penulis : Beni

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *